Nyala Api

Posted: Selasa, 02 Oktober 2012 by Divan Semesta in
8


Bukan merendahkan komunitas berpakaian tersebut, tapi aneh ya seingatku dulu, ya dulu sekali waktu aku masih dibangku kuliah, rasanya saat melihat wanita berjilbab demikian teduh. Keteduhan itu sepertihalnya pohon rindang, memunculkan sifat melindungi (baca: keibuan), membuat khidmat, terkesan bijak dan ah… aku mendadak mengangeni wanita-wanita yang benar-benar berhijab. Wanita yang pakaiannya dan kerudungnya gagah berkibar-kibar.

Dengan keanggunannya dengan kekalemannya, dibalik dada mereka berdegup hati yang kuat, hati yang revolusioner.

Dibalik senyumnya yang jauh dari menggoda itu, ada kekuatan tsunami ideologi.

Dalam langkah kakinya yang halus itu, berpercikan nyala api, bukan api yang menggoda, bukan api yang dimunculkan oleh dandanan, bukan pula oleh pulasan warna-warna dan tingkah yang kemayu.

Aku merindu.

8 komentar:

  1. Ayub Daud says:

    ya ya... perasaan kita sama kang, sekarang masih ada kok,,, jika datang ke kajian2, atau majlis2 ilmu yang sebenar-benarnya, yang seperti itu masih ada..

  1. Insya Allah ya, Ayub yang ikut bantu mengkibar-kibarkan. Semakin banyak angin semakin adem. Btw, ini Ayub temen Ridho?/Emrido?

  1. Fajar212 says:

    bang Divan udah mulai ngasih sinyal
    Sinyal pengen nikah lagi..prikitiwwww

  1. Hm, bisa ya, bisa tidak :D Nikah ma siapa kira2 Wiro?

  1. Anonim says:

    Asal jangan ama eike, eike sekarang udah tobat. gak napsu lagi ama lekong booo...

  1. Ayub Daud says:

    hehe,, ya mungkin skarang cuma bisa lewat blog atau tulisan kang divan yg dibajak jadi status hehee...
    ohya skali2 ke blog sya ya, ngasih msukan, sumbangan, atau apalah hehe

    bukan kang, sy nggk ada tmen namnay ridho,

    sya di jogja.

  1. Tgh says:

    mang berani nikah lagi? ;p

  1. ijin share di tumblr saya kang :)

be responsible with your comment